Thursday, September 8, 2011

GEJALA & PENDEKATAN DIAGNOSIS ANEMIA

Gejala Umum Anemia

Gejala umumnya adalah nafas pendek, khususnya pada saat berolahraga, kelemahan, letargi, palpitasi (berdebar-debar), kekurangan stamina, dan sakit kepala. Pada pasien berusia tua mungkin ditemukan gejala gagal jantung, angina pectoris, klaudikasio intermiten, atau kebingungan. Gangguan penglihatan akibat pendarahan retina dapat mempersulit anemia yang berat dengan awitan yang cepat. Dari sumber lain mengatakan, gejala umum anemia timbul karena iskemia organ target akibat mekanisme kompensasi tubuh terhadap penurunan kadar hemoglobin. Gejala ini muncul pada setiap kasus setelah penurunan hemoglobin samapai kadar tertentu (Hb <7 g/dL). Sindrom anemia ini terdiri dari
rasa lemah, lesu, cepat lelah, tinitus, mata berkunang-keunang, kaki terasa dingin, sesak nafas, dan dispepsia. Pada pemeriksaan ditemukan pasien pucat, pada konjungtiva, mukosa mulut, telapak tangan, dan jaringan di bawah kuku.

Adaptasi utama terhadap anemia terjadi dalam sistem kardiovaskular dan kurva disosiasi O2 hemoglobin. Pada beberapa penderita anemia yang cukup berat mungkin dapat tidak menimbulkan gejala sedangkan pada penderita anemia yang ringan dapat mengalami kelemahan berat.


Gejala Khas Anemia
Anemia defisiensi besi : disfagia (nyeri menelan), atrofi papil lidah, stomatitis angularis (sariawan), koilonychia (kuku seperti sendok)
Anemia megaloblastik : glositis (infeksi pada lidah), gangguan neurologik pada def. Vit. B12
Anemia hemolitik : ikterus, splenomegali, dan hepatomegali
Anemia aplastik : perdarahan dan tanda-tanda infeksi.
Anemia sel sabit : ulkus tungkai
Thalassemia mayor : Deformitas tulang

Untuk mendapatkan diagnosis penyebab anemia, dapat dilakukan pendekatan diagnosis. Pendekatan diagnosis ini dapat didasarkan dari waktu kemunculannya atau beratnya anemia.
Berdasarkan kemuculan anemianya

1. Timbul cepat yakni pada perdarahan akut, anemia hemolitik yang didapat, leukimia akut, krisis aplastik pada anemia hemolitik kronik

2. Timbul lambat yakni pada def. Besi, vit.B12, asam folat, anemia akibat penyakit kronik, hemolitik kronik kongenital

Berdasarkan Beratnya Anemia
Anemia berat : anemia defisiensi besi, anemia aplastik, anemia leukimia akut, anemia hemolitik, thalasemia, dll 
Anemia ringan-sedang : anemia penyakit kronik, penyakit sistemik, thalasemia trait.
Reaksi:

1 komentar:

  1. Artikel yang bermanfaat tetapi cara mengatasi Kurang darah yang bagus mas, selain dengan cara mengatasinya anda harus mengerti apa Penyebab kurang darah yang sebenarnya kita alami?. Jika gejala kurang darah yang dapat terlihat dengan jelas sudah kita ketahui?
    Terima Kasih atas pembahasannya...

    ReplyDelete